Tips Persiapan Wisuda

Tahun ajaran baru segera tiba. Saatnya berbagi tips-tips wisuda buat calon mahasiswa baru. Persiapan wisuda harus disiapkan sejak semester pertama kuliah, biar nanti semester akhir fokus buat nyelesain skripsi.

Nah, adek adek, ini tips-tipsnya  :

  1. Siapin baju wisuda dari sekarang. Kalau emang berpotensi mengalami kenaikan dan kenurunan berat badan, siapkan dari berbagai size. jadi nanti pas mau wisuda tinggal pilih mana yang pas.🙂 baju wisuda bisa dibeli atau dijahit dengan desain sendiri, tergantung cost masing-masing. Pilih dan bikin baju wisuda yang simple aja, karena juga bakal ketutup jubah wisuda, kecuali jubahnya transparant kaya mantel hujan.
  2. Buat mahasiswa baru yang pesimis dapat bunga pas wisudanya kelak, tanamlah dari sekarang. bibit bunga mawar bisa dibeli dan dikembangbiakkan jadi kebun mawar yang bisa dipetik saat wisuda kelak. Atau bisa pre order karangan bunga buat diri sendiri dari sejak awal masuk kuliah.
  3. Biasanya pas masa perkenalan kampus bakal diajarin hymne universitas masing-masing. jadi, bersungguh-sungguhlah dalam menghafal lagunya buat persiapan wisuda kelak.
  4. Meskipun males atau sibuk ngerjain tugas, usahakan ikut gladi bersih wisuda kakak kelas tiap tahun ya. Karena saat itu dijelasin cara-cara salam sama rektor. Tundukin kepala dulu-pak rektor pindahin si tali topi-baru salam sama bapak sambil bilang : makasii paaaaakk.Urutannya jangan dibalik ya, apalagi ditambah selfie plus cupika cupiki. Di gladi bersih bakal dikasi tau urutan acaranya, dan kita harus ngapain aja. jadi kita nggak bingung di wisuda sendiri.🙂
  5. Latihan senyum dari sekarang buat foto studio pas wisuda. boleh senyum anggun, berwibawa, atau senyum misterius kaya orang jaman dulu foto. Senyum dengan duck face nggak baik dilakukan saat foto studio wisuda. kalau mau banget kamu bisa nge-mall abis wisuda lalu photobox dengan ayah ibu.
  6. Saat wisuda, biasanya tempat duduk kita terpisah dengan keluarga. Jadi hp buat nelfon selalu standby ya. apalagi pas acara selesai semua pada terpencar-pencar. bakalan susah nyarinya. biar ga ribet, kamu bisa pasang GPS biar tau location ayah-ibu-kakak-adek-doi. Kamu bisa latihan-mencari-keluarga-saat-wisuda dengan bermain pokemon go.
  7. Kalau kamu tipe-tipe yang sering tidur pas jam kuliah, maka tanda-tanda kamu akan tertidur saat jam wisuda. sediakan permen kopi atau permen karet saat wisuda biar ga ngantuk. kalau kamu ketiduran pas wisuda dan malah refleks maju kedepan pas nama doi yang dipanggil kan berabe.
  8. Karena masih semester satu, kamu belum bisa daftar wisuda karena mesti pake SKL (surat kelulusan). SKL bisa didapatkan kalau kamu udah lulus sidang akhir. kamu bisa sidang akhir kalau udah seminar hasil. kamu bisa seminar akhir kalau udah penelitian. kamu bisa penelitian kalau udah seminar proposal. kamu bisa seminar proposal kalau, ah. haruskah kuungkap masa lalu?
  9. Gini aja, kalau mau latihan daftar wisuda, kamu bisa magang sama kakak senior yang mau daftar wisuda. bantuin mereka ngurus berkasnya, mereka bakal terbantu banget.
  10. Wisuda adalah selebrasi. Jadi jangan sampai terlalu stress dan memutuskan untuk pindah kuliah pas H-1 mau wisuda. Yang penting adalah ilmu dan pengalaman yang didapat selama kuliah.
  11. Intinya : semua tips diatas ga ada yang penting. yang penting buat mahasiswa baru itu : nikmati dulu masa perkuliahan. Nikmatin tiap prosesnya. Dimana kaki berpijak, disitu hati dan raga berada. Jadikan masa depan motivasi.🙂

 

Nb : diinspirasi moment pergi kuliah lewat GWW tiap hari Rabu pagi, pas ada wisudaan. bikin tambah semangat kuliah🙂

And then bonus,

aa.JPG

Gambaran saat proses pengusiran

a

Contoh foto wisuda dengan middle smile (senang iya-sedih iya). [Last tips : pose fotonya jangan sepolos ini juga ya -.-, miring dikit juga boleh]

Timing

…Pada akhirnya takdir dan timing tidak terjadi karena kebetulan. Itu adalah ‘mujizat’ yang timbul dari pilihan yang kita buat dengan penuh semangat. Bersikap tegas dan membuat keputusan tanpa ragu-ragu hal itu yang menciptakan timing…

Jung Hwan-Reply 1988

I don’t know

Books—Film

Sunny day—Rainy day

Flat shoes—Stiletto

Plant—Pet

Milk—Tea

Better late than never—On time or never

Fried rice—Sushi

Sleep—Sit in silence

Paint brush —Makeup brush

Socrates—Mozart

Comic Sans MS—Monotype Corsiva

Paper—Lace

Chrysan—Rose

Catch fire—Airplanes

 

 

If you read this, and almost all of you in the right side. Let me say :

 

Damn. I m*ss you duck.

 

PS : I have found your rose’s sweet message when i was packing up. Sorry, it was more than a month. You are so deep as an ocean, i will never know you enough. Thanks ya!

Tentang Dia yang Telah Berakhir (read : Skripsi)

 Widih. Kaget juga ngeliat postingan terakhir ternyata bulan September tahun lalu. Hahak. Jadi ketauan kan, kalau sekalinya malas, kebawa berbulan-bulan.

 Banyaaaak banget yang udah terjadi sampai sekarang. Dari perjuangan skripsi, rencana pelarian, sampai pencarian jati diri. apacoba.

 Satu satu ya.

*FLASHBACK MODE : ON*


 


 

Berassa ada yang beda ketika semuanya telah berakhir (acie).

Hahahak.

Ternyata ngomongin skripsi emang belum kelar meski skripsinya udah kelar (acie). Karena momennya yang kadang bikin stress buat dijalani tapi berasa konyol pas waktu diceritain. Haih, indah lah untuk dikenang. Hahahak.

Ingat momen pas tiap ditelfon pede banget ngasi janji-janji indah ke ayah-ibu.

“Iyaa, bu. Mudah-mudahan bulan ini lulus, jadi ga bayar KRS lagii.”

“Iyaa yaah. Insya Allah uang KRS nya bisa dibalikin kok kalau bulan ini udah selesai sidangg.”

“Iyaaaa bu. Draf nya tinggal dikiiiit lagi kok. TINGGAL gambarnya.”

“Target tari wisuda Desember kok yah. Ini lagi diusahain.”

 Amboi.

 

Ini masa-masa dimana belajar buat ngeles ke ayah ibu. Medesain banyak alasan dengan berbagai alternatif konsep.

 

“Bu, tadi udah ke dosen. Kata bapak, pembahasannya mesti dikuatkan lagi bu. TINGGAL  itu doang kok bu.”

“Tadi udah ke kampus kok Yah, tapi bapak dosennya lagi nggak ada di kampuss.”

“Tenang aja buu. Teman tari yang lulus baru lima orang kokk.”

“Tadi selesai ngeprint nya sore Yah, jadi besok baru ke dosennyaaa.”

“Tari usaha terus kook buu. Kalau di kost tari rajin kok. Nggak kayak di rumah.”

“Tadi abis ke perpus kokk yaah. Nggak tidur seharian di kosan.”

“Tari abis begadang lho bu. Tidur jam 4. Ngerjain skripsi.”

 

Yaa, begitulah. Alasan-alasan demikian penting. Karena berasa banget bedanya orang tua di zaman kuliah dan orang tua di zaman skripsian. Percakapan indah antara orangtua-anak berubah menjadi interview yang mencekam.

 

Ibu di zaman kuliah                         : Tari lagi dimana? Udah makan belum?

Ibu di zaman skripsian                    : TARI GIMANA?? UDAH KE DOSEN BELUM??

(Tari baper dan laper, lalu ke warteg beli orek tempe)

 

Ayah di zaman kuliah                      : … ya tetap semangat yaa. Kuliahnya dinikmati..

Ayah di zaman skripsian                : TARI SEKARANG BUKAN ANAK KECIL LAGI. HARUS PANDAI ATUR WAKTU.

(Tari tertohok. Berasa dihantam panah Legolas)

 

 

Percakapan via telfon bakal lebih apes lagi kalau pas ditelfon kitanya lagi TIDUR.

Tari                                                         : Halo bu… (suara serak baru bangun)

Ibu di zaman skripsian                    : ANAK GADIS MANA INI? JAM SEGINI MASIH TIDUR??

Tari                                                         : (otak langsung jalan cari alasan) … tadi malam begadang bu.. ngerjain skripsi…

Ibu di zaman skripsian                    : KATANYA HARI INI MAU KETEMU DOSEEN??

Tari                                                         : (cari alasan lagi) … iya bu, ketemu dosennya pas jam istirahat siang kok bu…

Ibu di zaman skripsian                    : ONDEH UPIAK BANUN SIBIRAN TULANG. SIANG APO LAI? KINI LAH SIANG HAA???

 

 

Begitulah saudara setanah air. Skripsi bukan hanya tentang diri sendiri. Tapi juga menyangkut harkat martabak dan keharmonisan keluarga.

 

Itu baru pengalaman bareng orang tua. Belum lagi pengalaman bareng dosen, staf TU-komdik, teman seperjuangan, dan mamang-mamang tempat ngeprint.

 

Semuanya membuat hari berwarna-warni. Syalala.

 

Ngerasain gimana ngadepin dosen yang mood nya bisa berubah tiba-tiba. Ngerasain nguber-nguber dosen naik tangga ke lantai empat dan ternyata dosennya di parkiran lantai bawah. Ngerasain gimana hampa nya ketika sms nggak dibales. Ngerasain gimana bingungnya mengerti maksud dari ‘cerita ilmiah’ dosen. Ngerasain gimana senengnya liat mobil bapak dosen nangkring di parkiran. Ngerasain gimana senengnya tiba-tiba di ACC.

 

Haih, bisa dibikin satu judul baru dah.

 

Belum lagi pengalaman bareng staf TU-Komdik dan departemen yang aneka ragam karakternya. Ada yang baik, ada yang serem, ada yang ramah, ada yang perhatian (acie)

 

Ahahak beneran ada yang perhatian. Namanya ibuk bibi. Baik banget, markasnya di dapur deket komdik. Kalau ngeliat mahasiswa  bingung lagi nyari dosen, ibuk bibi langsung ngasi tau dimana dosen itu berada. Ibuk bibi update banget. Kadang belum nanya ibuk udah ngerti aja.

 

“Cari bapak ya neng? bapak di atas neng.”

“Bapak kayanya nggak ada neng, nggak keliatan dari pagi neng.”

 

🙂 Semoga sehat selalu ya buk.

 

Lain lagi ceritanya bareng temen-temen seperjuangan. Hahak. Ada yang selalu ada. Ada yang menghilang untuk kembali. Ada yang menjadi lebih tegar dan tahan banting. Ada yang jadi tambah baper dan sensi. Ada yang menjadi lebih abstrak dan tak ingin dimengerti. Ada yang menjadi selalu ingin dimengerti. Ada yang bikin iri. Ada yang jadi inspirasi. Ada yang merasa bosan. Ada yang merasa lelah. Ada yang muak dengan revisi. Ada yang pura-pura semangat. Ada yang merasa ingin nikah aja. Dan ada yang merasa ingin kembali seperti dulu (eaa).

 

Yaaah. Macam-macam. Macam-macam. Macam-macam.

 

Dari skripsi pun kita belajar macam-macam hal teknis. Seperti menemukan tempat print-an yang bagus (dan sesuai budjet). Menemukan tempat makan yang pas (bisa kenyang dari pagi sampai sore). Menemukan tempat nongkrong bikin skripsi yang efektif dan efisien (mesti banget ada wifi dan colokan). Menemukan partner bikin (dan curhat) skripsi yang cocok. Menemukan link download jurnal (yang setelah di download ga dibaca). Dan pengalaman-pengalaman lain yang bakalan beda tiap orang.

 

Kalau dikumpul-kumpulin semua pengalaman yang diperoleh selama skripsian, bakal didapatkan INTI DARI SKRIPSI ADALAH :

 

KATA PENGANTAR.

 

Yes. Bukan pembahasan ataupun riwayat hidup.

 

Skripsi mengajarkan kita untuk bersyukur dan berterimakasih. Banyak pengalaman dan ilmu yang didapat. Mulai dari proses awal hingga akhir. Bahkan untuk sekedar ditulis di kata pengantar mungkin tidaklah cukup. Karena ada jasa yang bahkan tidak kita sadari ikut membantu. Meski hanya sapaan basa-basi atau pun senyuman singkat dari teman. Semuanya ikut membantu.

 

Belajar berbesar hati, bahwa menyelesaikan skripsi bukan semata-mata perjuangan buat diri sendiri.

 

Kita nggak tau kan? Bisa jadi ada temen yang nggak begitu akrab dengan kita, bangun sepertiga malam, ngedoain kita biar bisa lancar skripsian dan bisa lulus bareng?

 

Hayoloh.

 

Hidup setelah ini bakalan lebih serius.

Nikmati satu-satu.

 

MAKASIH SEMUANYA.

ALHAMDULILLAH JAZAA KUMULLOHU KHOIRO.

 


 

1

Seminar Desember 2015

 

3

Sidang Januari 2016

 

 Bogor 310316

 

 

 

Kisah Kasih Alien

Alien cewe : Sayang, aku mau kita putus

Alien cowo : Apa?? Kenapa tiba-tiba minta putus?

Alien cewe : Aku jatuh cinta sama manusia

Alien cowo : Kenapa harus sama manusia? aku lebih pantas untuk kamu!

Alien cewe : Tapi kamu nggak tahu apa yang aku inginkan!

Alien cowo : NGGAK TAHU?? selama ini aku selalu berikan apa yang kamu inginkan!

Alien cewe : Tapi kamu nggak pernah peka dengan perasaan aku yang sesungguhnya!

Alien cowo : *menendang asteroid dengan kesal* Cih! Selalu saja bilang aku nggak peka. Kamu itu maunya apasih?

Alien cewe : *mulai menangis*

Alien cowo : *mulai luluh* Jadi kamu maunya apa?

Alien cewe : Aku mau kita seperti yang dulu…

Alien cowo : Baiklah. Kita kembali seperti dulu, sebelum kita saling kenal. Anggap kita nggak pernah ketemu sebelumnya.

Alien cewe : Tapi, tapi, bukan itu maksudku…

Alien cowo : Sudahlah, kejarlah manusia yang kamu cintai. *berjalan menjauh sambil menunduk*

Alien cewe : Say, sayaang, dengarkan aku dulu. *ingin berlari tapi tertahan*

Alien cowo : *tiba-tiba ditabrak komet*

-the end-


Pesan moral :

Jika kamu adalah Alien cewe, jangan sok selalu ingin dimengerti

Jika kamu adalah Alien cowo, jangan terlalu baper. Liat komet kalau lagi jalan.

Jika kamu adalah mahasiswa tingkat akhir, mending kerjain skripsi. Gausah baca ini dua kali.

Home Garden Research

Pernah sebelum seminar proposal (kolokium) tugas akhir saya sempat bingung tentang istilah yang akan dipakai dalam penelitian saya sendiri. Hal ini terjadi di saat akan membuat abstrak dalam bahasa inggris. Saya kebingungan menggunakan istilah home atau house dan garden atau park.

home garden atau house park? atau house garden? atau home park? -.- makin lama makin aneh

Dengan mantap saya tanyakan hal tersebut ke bapak dosbing saat konsultasi.

Home garden lah.”

Heh? Saya kagok sendiri sambil teringat abstrak dengan kata house park yang nangkring dengan polosnya.

“Oh, gitu ya pak?” Ini pertanyaan tulus dan benar-benar bermaksud bertanya-karena-tidak-tahu.

“Ya, iyalah. Kan yang akan kamu kaji adalah budaya. Budaya itu erat kaitannya dengan kehidupan. Nah, kata home itu berarti rumah yang ada kehidupan di dalamnya. Berbeda dengan kata house yang artinya hanya wujud fisik sebatas kata benda, belum tentu ada kehidupan di dalamnya.” Bapak dosen menjelaskan dengan semangat dan berseri-seri.

Dan saya juga berseri-seri dan mungkin terlihat sedikit bodoh.

“Ohh, gituu yaa paak.” Ini pernyataan tulus karena benar-benar bermaksud bahwa-saya-benar-benar-baru-tahu.

“Ya iyalah. Kamu ini bagaimana sih.” Bapak dosen mungkin sedikit gemes lalu ilfeel liatin abstrak malang itu.

“Trus, bedanya garden dengan park apa pak?”

Saya seperti manusia lupa dengan nasi. Padahal itu yang saya makan setiap hari.

Saya seperti tidak tahu apa itu air putih. Padahal itu yang saya minum setiap hari.

Saya seperti lupa bahwa saya mahasiswa Arsitektur Lanskap. Padahal sudah hampir muntah dengan istilah seperti garden dan park -.-

Maafkan saya bapak ibu dosen, staf pengajar, kakak asisten, dan teman-teman seperjuangan.

“Ya kamu cari sendiri lah. Masa tidak tahu.”

“Ehe, oke pak.” Saya menyesal lalu berniat membongkar slide kuliah di kost an.

Akhirnya, saya menemukan kembali ilmu yang telah-datang-namun-terlupakan itu. Terima kasih kepada bapak Turner (2005) yang telah menyelamatkan saya untuk konsultasi tugas akhir berikutnya, dengan illustrasi sederhana ini :

CaptureG

Nah, secara singkat ini menjelaskan pemakaian istilah dan makna yang tepat. Gambar kiri lebih pas menggunakan kata garden. Gambar tengah lebih pas untuk menggambarkan lanskap dalam artian umum. Gambar ketiga lebih pas untuk penggunaan kata park (seperti community park, dll).

Ya, mungkin penjelasan ini belum sepenuhnya benar. (Ini nih ga enaknya bahas-bahas kuliah di blog, gabisa seenak jidat -.-)

Nah (lagi), jadilah istilah home garden ini saya bawa hingga saat ini. Masih tertera di file makalah kolokium (yang semoga bentar lagi jadi makalah seminar. Aamiin)

Capture

Seiring berjalannya waktu penelitian yang sudah empat bulan (haih), akhirnya saya sedikit demi sedikit menemukan arti dari kata home garden itu di dalam kehidupan nyata (aciee). Beneran loh. Penelitian ini menuntut saya untuk menemukan bukti-bukti nilai kehidupan manusia dari masa yang sangat lampau melalui taman rumah tradisional.

Penelitian ini adalah ajang saya mempelajari bagaimana budaya saya sendiri. Menemukan arti fisik dan arti kehidupan dari beragam pepatah adat, benda-benda budaya, kebiasaan masyarakat dan pendapat datuak, buya serta bundo kanduang yang mengerti tentang adat.

Huyeah. Istilahnya , Pembalasbudian gadih minang yang dirantau orang.

Jadi, kebayang waktu wawancara kemaren patah-patah ngomong pepatah adat sampai bapak buya narasumber kebingungan mau jawab apa -.-

Yah, begitulah. Perlahan saya mulai menemukan bagaimana budaya menghasilkan pola taman Rumah Gadang di Minangkabau. Seperti saat survey lapang ke beberapa nagari di minangkabau kemarin. Dari Tanah Datar, Solok, hingga Sijunjung. Fiuh. Capek pake banget emang. Tapi berrasssa dalam. *apacoba.

Home garden itu bicara tentang kehidupan ceu. Bukan home garden namanya kalau yang diteliti Rumah Gadang yang udah kosong dimakan rayap dan dijadikan kandang ternak.

Oke, yang terakhir itu beneran ada. Rumah Gadang yang ditinggal oleh penghuninya merantau. Udah lapuk, kosong, hampir rubuh (bahkan ada yang udah rubuh). Taman rumahnya sudah menjadi semak hingga belukar. Miris. Banget.

Jadi kebayang, jenis kehidupan apa yang mereka lupakan untuk alasan meninggalkan rumah beratap gonjong itu. Mungkin terlalu manis atau bahkan terlalu pahit. Ada banyak alasan untuk diceritakan.

Tapi yang jelas, harapan itu masih ada (eaaa, sambil ngebayangin hal yang lain. Eh).

Yang jelas. Saat ini masih ada yang mempertahankan budaya-budaya tersebut dalam kehidupan. Saat ini masih ada perkampungan minangkabau (nagari) yang masih banyak berdiri Rumah Gadang-nya.

Tarimo kasiah untuak Nagari Tuo Pariangan, Nagari Ranah Koto Padang dan Nagari Kinari >.<

Bahagia suka cita, bisa melihat nagari-nagari minang masih bertahan hingga saat ini. Bahagia bisa melihat Rumah Gadang sepanjang jalan. Bahagia bisa melihat tanaman-tanaman zaman dahulu. Bahagia bisa melihat rangkiang, alu, lasuang, dan waaaaaaaaaahh.

POKOKNYA BAHAGIA.Liat deh. Siapa tau naksir (orangnya).

*minta dilempar voucher pulsa

IMG_2589

Ranah Koto Padang, Sijunjung

IMG_2684

Nagari Kinari, Solok.

IMG_2844

Berasaa ada kehidupan kan?

IMG_2757

Apalagi liat yang merah. berasa hidup kan? Hahak. merah mana aja.

Hahaha. begitulah. seharusnya laporan ke dosen secepatnya, malah update blog duluan. maapin ya pak dosen.

Padangpanjang, 310515

Pelajaran dari Pengalaman #1

Author’s note : Siha. Ini tulisan berjilid dengan tema yang baru. Entah kenapa aku suka bikin tulisan berjilid, tapi sampai sekarang belum ada yang sampai berjilid-jilid *tabok pake modem. Iyah, cek aja (tentang bogor baru nyampe #2, tentang nenek baru nyampe #1). Jadi bingung gimana scriptwriter Tukang Bubur Naik Haji bisa nulis sampai 1500an episode -.-

Jadi, niatnya buat self-reminder gitu tentang pelajaran dari pengalaman, jika suatu saat khilaf, lupa arah, dan lupa sejarah, ada yang ngingetin (cie). Selama ini bikinnya di jurnal kecil (yang selalu ada di tas). Tapi akhir-akhir ini mikir, mending di-share aja sekalian, jadi ga buat diri sendiri aja, buat yang lain juga bisa (termasuk besok buat cucu-cucu aku di masa depan, kalau agan wordpress belom bangkrut). Jadiii, ini pelajaran dipetik dari pengalaman pribadi maupun bukan pribadi penulis. Disimpulkan dengan kemampuan analitis si penulis yang semena-mena-keke-nya. Jadiiii, maklum lah ya subjektif pake banget.

Ohmen, ini kata pengantarnya udah kayak di skr*psi aja.


 

Oke. Pelajaran pertama dan buat kali ini mungkin simple aja : BEGADANG ITU BIKIN SARIAWAN.

Ceritanya ini pengalaman pribadi. Makanya seenaknya aja bikin kesimpulan sendiri.

Dulu dunia aman-aman aja, tapi semua berubah saat sariawan sering menyerang. Sariawan ini datangnya bisa triple combo, double deluxe, minimal satu (dan itupun sering kegigit) . Bikin selera makan musnah, senyum susah. Buat sikat gigi itu menderitaa banget. Kebayangkan tersiksanyaaaah?

Jadi, saking seringnya sariawan, jadilah si-tari-muka-jutek. Kerjaannya manyun, cuma ngomong dikit-dikit, di kelas kuliah kerjaannya cuma tidur (oke, yang ini dibahasnya nanti).

“Kok diam aja sih? Sariawan ya?”

Tebak aja. Ini si Veby, yang heran kalau sepanjang jalan ke kelas kuliah aku cuma diam bete.

“Iya peb, ada dua, mau numbuh satu lagi.”

Veby meringis. Si Tari hampir menangis.

Nah, jadi ceritanya si sariwan ini sering datang setelah semalamnya aku begadang. Malamnya begadang, paginya lidah kegigit, eh sorenya si lidah sariawan -.-

Sedih kan?

Dan sedihnya lagi, selama kuliah jadi mahasiswi lengskep, ada mata kuliah pilihan yang mesti diambil : Begadang, 3 sks (0-3).

Jadilah hampir tiap minggu sariwan. Hilang satu tumbuh satu.

Sejak aku tahu bahwa kenyataan yang sering terjadi demikian, aku tidak tinggal diam menunggu sariawan itu datang dan kembali seenaknya. Berbagai macam cara dilakukan dari : beli jus jeruk, jus pisang, jus sirsak, makan vitamin C, multivitamin, sampai : tetesin obat sariawan (haish).

Nah, dari semua cara itu, yang paling manjur adalah ini :

“Kalau begadang jangan lupa minum air putih sebanyak-banyaknya. Meskipun ga haus.” [Ibu-via telfon]

Dan yang paling ampuh adalah ini :

Jangan begadang. Manfaatkan waktu sebaik-baiknya.” [Ayah-via telfon]

See?

Mother know the best and father teach the best.

Ibu tahu segalanya tentang anak dan ayah tahu segalanya untuk anak.Ibu paling mengerti dan ayah paling memberi arti.

Get the points?

Gini loh, intinya : kalau sariawan, tanya resepnya ke orang tua. mereka tahu apa yang salah dari kita dan apa hal benar yang seharusnya kita lakukan. percaya deh.

Hahak. tapi ga gitu juga sih intinya.*minta dilempar kerupuk ikan

Sebenarnya sariawan bisa terjadi kapan saja, sesuai kehendak-Nya. Yang jelas jika kondisi tubuh kita sedang tidak fit, aktifitas terlalu padat, stress, kurang cairan dan asupan vitamin, sariawan bisa datang. Dengan begadang kita mengambil resiko untuk memungkinkan datangnya si sariwan. Maka tinggal kitalah yang dengan bijak menentukan yang terbaik untuk diri kita sendiri.

Yang jelas, meski sekarang aku masih suka begadang (dibahas di lain waktu), aku selalu ingat pesan ibu. Meski perut kembung dan mesti bolak-balik kebelet pipis, aku selalu minum air putih sebanyak-banyaknya pas lagi begadang. Jarang bikin kopi kalau deadline-nya belum diujung pintu. Sedapat mungkin nggak kekurangan cairan pagi harinya.

Buat nasehat ayah, aku lagi berusaha sebaik-baiknya untuk nggak begadang terus. Begadang adalah akibat dari menunda pekerjaan di siang hari (nasehatin diri sendiri). Begadang mempertaruhkan produktivitas dari sebelum subuh hingga matahari terbenam (nasehatin diri sendiri).

Nah, buat pemirsa sekalian, yang sering tersiksa oleh sariawan, coba introspeksi diri. Apakah karena begadang yang tidak seharusnya dilakukan? Apakah karena nggak minum air putih 5 hari (dan cuma minum kecap manis)? Apakah karena begadang nonton drama korea sambil makan pop mie, abis itu nggak minum air putih karena udah minum kuahnya?

Yah, mari mari kita belajar dari pengalaman.

Padangpanjang, 260515

Oia, air putih itu bukan susu yah. Air ituloh yang bening. Yang sering diminum kalau abis makan nasi. Air minum. Bukan air soda. Yang sering di galon-galon tea. Hahak. Cheers.

Ceritanya mau curhat

Wahai wahai. Ini udah bulan Mei.

Bulan kelima di tahun ini dan bulan keempat buat penelitian skripsi.

skripsi.

sekrip-si

se-krip-si

she-kerip-si

shey-khey-rhip-shiy

.

.

Hah.

Kan. langsung bingung tau mau nulis apa.

kan.

kan.

kan.

.

.

.

.

.

okeh. langsung aja.

ceritanya mau curhat.

curhat tentang skripsi.

aih.

kan.

.

.

gatau lagi mau nulis apa.

.

.

.

.

.

hokeh. ga jadi curhat. maapin.